Skip to main content

Sabang oh Sabang ...

Hai pelancong! di first post ini aku bakal share pengalaman liburan ke pulau paling barat di Indonesia, yaitu pulau weh. Pasti udah pada tau dong tentang pulau weh. Sebenernya trip ini aku bikin di tahun 2015, cuman baru aku post karena baru kepikiran buuat bikin blog sekarang hahaha…

Yaudah langsuung kita cabut yuu gaisssssss……..

Nah perjalanan kita mulai di pelabuhan ulee lheue di kota Banda Aceh. ada dua pilihan apabila kita ingin ke sabang dari sini. pertama menggunakan kapal cepat dengan durasi kurang lebih 1 jam dengan harga 85.000 per trip. Atau bisa juga menggunakan kapal ferry dengan durasi kurang lebih 2-3 jam dengan harga kalo gasalah sih 20.000 per trip .tapi kelebihan kalo kamu naik kapal lambat atau ferry untuk menyebrang ke pulau sabang, kalo kamu beruntung katanya bisa liat sekawanan lumba lumba loh ….untk jadwal kapal ferry dan cepat bisa dilihat di google ya gaiss.. he..he..hee…..



Lets gooooo kita berangkat… btw anginnya kenceng banget, buat kamu yang sering mual dan takut kena angin laut jangan coba coba ke dek kapal ya, tapi bakalan nyesel loh. haha..



Yeaaaay setelah satu jam akhirnya kita sampe juga disanaaa ….



untuk menjelajahi pulau weh ini kita bisa menggunakan kendaraan seperti mobil dan motor, kalo misalkan kalian ingin sewa motor ataupun mobil, biasanya didepan gerbang pintu pelabuhan sudah banyak orang yang menyewakan mobil atau motor. tinggal kalian pinter pinter buat nawar nya juga ya gaiss, soalnya terkadang harga motor / mobil yang mereka sewakan gamasuk akal harganya …lets explore wehhh …….setelah kita dealing dan mengurus semua kelengkapan dan kebutuhan sewa mobil kita langsuung tancap gas ke daerah iboih, lumayan lah ga begitu deket dari pelabuhan, ya kurang lebih sekitar 30 menit. tapi sepanjang perjalanan kalian bakal dimanjain sama pemandangan yang bener – bener bikin kamu bahagia ….. lebay banget ya perasaan ahahaha. tapi beneran deh senang sekali rasanya, laut biru pohon hijau kayanya pemandangan pas banget yang kita lewatin sepanjang perjalanan menuju iboih



yoyoyoyyy sampai juga kita di iboih … langsung aja kita cari homestay buat disana, sepanjang jalan pantai iboih banyak banget guesthouse yang ditawarin buat para wistawan. pengennya sih nginep di iboih inn itu lohh yang udah terkenal, karena sudah full booked pupus lah harapan kita dan alhasil kita nyari sampe pada akhirnya kita nemuin Paya Dua Guest House, letaknya sih di ujung jalan pantai iboih ini, memang jauh sih dari pusat keramain di iboih, cuman pemandangannya keren banget cuii, dan dijamin bakal tidur nyenyak karena gabakal keganggu sama suara bising. karena yang bakal kamu denger cuman suara ombak aja. Untuk harganya sih standart sebenernya. kalo gasalah sekitar 350.000 tanpa sarapan dan sayang kamarnya lupa di foto.Di dalam kamar udah ada AC, double bed, kamar mandi air panas dan dingin, TV dengan saluran lokal, dan fasilitas penunjang lainnya, dan kalo kamu mau nambah ekstra bed kayanya 8 orang dimasukan kedalam satu kamar juga cukup deh soalnya kamarnya legaaaa………………….okeeeey langsung ajaaaa kitaaaa expore iboih!



gausah khawatir susah nyari alat snorkeling, banyaak banget koo yang nawarin, harga nya murah banget kok. cuman 15rb/item yang kita ambil, karena aku cuman ngambil google dan vest nya aja jadi ya 30rb doang bisa berenang bareng ikan sepuasnyaaaa…..



nah liat kan pulau yang disebrang itu? namanya pulau rubiah, untuk snorkeling kita harus nyebrang kesana menggunakan kapal yang ada difoto itu juga. untuk kapal harganya kalo gasalah sih antara 100rb-250rb PP pintar tawar yaaa! satu kapal bisa diisi sampe 10 orang, dan sepanjang perjalanan kalian bisa liat dasar laut dengan berbagai terumbu karang cantik dengan mata telanjang loh! IYA BENER! soalnya airnya jernih banget dan biru banget….



sampee juga kita di pulau rubiah, oh iya sayang banget waktu itu aku gabawa case untuk hp padahal keindahan bawah lautnya cantik banget, kamu bisa lihat berbagai ikan dan terumbu karang. Ada juga pemandu yang sekaligus bakal fotoin kamu selagi kamu snorkeling, cuman kayanya waktu itu kita ga berminat karena harganya ga sesuai.



okeey setelah kita puasss sehariann bermain dengan air saatnya kita kembali kehotel buat mandi dan beristirahat …. tak lupa kami menelepon abang kapal kami untuk minta dijemput kembali ke iboih …



full team nih



lihat pemirsaa jernih sekali kan airnyaaa, pengennya sih ngelompat lgsg dari kapal kedalem air, apadaya karena gak berani hari sudah sore ya pasrah saja yaaa.



view dari depan kamarsebenernya kita ga beli makan diluar pada saat stay di iboih, hanya sekali pada saat di pulau rubiah. untuk makan malam kita membawa bekal dari Banda Aceh. Disana tersedia resto dengan menu khas aceh dan juga toko souvenir khas sabang. buat kalian yang mau belajar diving juga ada jadi gausah khawatir ya!keesokan paginya kita bangun pagi untuk langsung menuju 0 Kilometer Indonesia. buat kamu yang menjelajahi sabang menggunakan motor, tidak direkomendasikan untuk kesana pagi – pagi ya, waktu itu kami sekitar jam 06.30. Karena suasananya masih agak gelap, kalian harus melewati hutan, dan seringkali dijumpai babi hutan lewat dan monyet, mulai dari besar, kecil, nenek, kakek, dan yang kaya baca postingan ini.gausah marah loh ya gabaik buat hati …. HAHAHAHA …..dari iboih perjalanan menuju 0 kilometer sekitar 15 – 20 menit perjalanan.


masih sepi dan kayanya kita orang pertama yang sampedan buat kalian be aware ya selama di 0 Kilometer, karena banyak sekali kawanan monyet yang pada saat saya sampai senang sekali menyambut saya, mungkin mereka pikir saya ganteng kawanan mereka. oh yaaa, biar kalian punya bukti bahwa kalian udah ngunjungin paling baratnya Indonesia kita tercinta ini, kamu bisa ko bikin sertifikat Tugu 0 kilometer dengan nama yang tercetak didalamnya, dengan harga 30rb aja langsung jadi lohhhh…. sayangnya aku gabisa bikin karena belum ada yang bikinnya huhuhuuu, bikin sendiri aja deh kayanya



mirip di bali ya yang ini



the best partnya ini nih dari trip ini, SARAPAAAAN DENGAN PEMANDANGAN AMAZING…. aku lupa di daerah mana. yang jelas ini dari 0 kilometer turun kebawah menuju kota sabang. Di gambar tersaji secangkir kopi hitam aceh dengan 5 macam gorengan, kamu tebus ke kasir dengan total harga 10rb. Murah kan…….



okeeey setelah sarapan kita langsung ke kota sabang dan berkeliling sebentar sebelum kita kepelabuhan sabang untuk kembali ke Banda Aceh.

interior kapal cepat 

okaaay gaisss terimakasih yaaa udah baca postingan kali ini, sebenernya sayang banget cuman sehari belum puas. karena artis banyak jadwal mengunjungi tempat lainnya maka dari itu kami hanya mengunjungi sabang hanya 2 hari dan 1 malam. semoga bisa balik lagi dan mengeksplor hal lainnya disini, sampai jumpa di postingan berikutnya yaa …

Comments

Popular posts from this blog

Yello Hotel Bandung | Hotel with Direct Access to Paskal 23 Mall

Belakangan ini, Mall 23 Paskal Bandung sedang hype banget di kalangan anak muda di Kota Bandung. Kenapa ga hype? Selain desain Mall nya yang cukup unik, brand-brand besar seperti H&M, Zara, Pull&Bear, Uniqlo, dan brand terkemuka dunia lainnya berbondong-bondong untuk membuka tokonya di Mall ini. Selain Brand Clothing ternama, Brand Makanan ternama pun tak mau kalah untuk membuka store nya disini, bahkan ada yang membuka cabang pertama di Kota Bandung di Mall ini loh! So, sudah pasti dengan kehadiran tenant branded di Mall ini, sudah bisa di bayangkan bagaimana Hype nya warga Bandung dengan menyambut kehadiran Mall 23 Paskal ini.  Sebenernya Paskal Hyper Square dari dulu sudah ramai dikunjungi oleh para wisatawan sedari Mall tersebut belum buka. Aku pribadi nih kalo kesini, pasti selalu mengunjungi Paskal Food Market. Karena disana tersedia 1001 jenis makanan yang bisa sobat lancong pilih sesuai dengan keinginan kamu. Nah, menurutku brand Tauzia salah satu jaringan hot

Blackbird Hotel Bandung Review | Boutique Hotel yang Vintage Abis

Blackbird Hotel Bandung merupakan satu dari sekian banyak Boutique Hotel yang ada di Bandung saat ini dan menawarkan konsep yang unik dan instagramable. Menurut kacamata mrfazajalanjajan, hotel yang saat ini ada saling berlomba untuk memberikan pengalaman yang lebih kepada para tamu, sehingga para tamu merasa lebih betah dan nyaman ketika mereka stay. Blackbird Hotel Bandung ini masih satu management dengan Maja Group. Ituloh resto yang udah hits dari jaman baheula. Nah, sebelum Blackbird hotel, Maja Group juga memiliki Property Hotel dan AirBnB lainnya seperti Stevie6 Hotel, Warung Jae, dan yang akan buka satu lagi adalah The House Tour Hotel rombakan Olivier Hostel. Masing-masing propert nya memiliki konsep yang kece dan well designed juga loh! Okey, daripada lama-lama nih sobat lancong, mari kita langsung aja bahas Blackbird Hotel Bandung. Blackbird Hotel bandung ini berlokasi di Jalan Sersan Bajuri No. 9 . Lokasinya deket banget dengan Maja House dan Kampung Gaja

Mercure Bandung City Centre Hotel Review

Hai sobat lancong! ketemu lagi nih di postingan yang terbaru :) Hari ini aku bakal ngereview salah Satu Hotel Accor yang baru buka di Kota Bandung. Mercure Hotel Bandung City Centre merupakan hotel Mercure yang kedua yang ada di Kota Bandung. Berlokasi di Jalan Lengkong Besar No.8 yang menjadikan tempat ini dekat dengan tempat - tempat bersejarah di Bandung dan Alun - Alun Kota Bandung. Kalian cukup berjalan kaki untuk menuju jalan Asia Afrika dan berkendara selama 5 menit untuk mencapai Jalan Braga Bandung. Selain itu disekitar hotel banyak banget wisata kuliner loh sobat lancong! Jadi kalian gausah khawatir kalo mau cari makan saat stay disini :) Lobby Lobby Lobby Kamar Kamar type superior hotel ini bisa dibilang luas loh sobat lancong! Kira - kira luas kamarnya sekitar 30 m/2. Masing - masing kamar dilengkapi dengan kulkas, flat TV 40 inch, minibar, slippers, dan amenities lain yang umum nya terdapat di hotel Mercure dan sekelasnya. Namun sayang chan